[ sungguh menyedihkan ] Ibu Rela Mati Kerana Tolak Kemoterapi Agar Bayinya Lahir Sihat

Jenni Lake melahirkan anaknya sebulan sebelum ulang tahun ke-18. Jenni memang salah sorang daripada ibu remaja, namun pengorbanannya sangat besar untuk boleh menjadi ibu. Ia meninggal dunia kerana menolak rawatan kemoterapi untuk mengubati kanser yang bersarang di otaknya semata-mata anak lelakinya dapat lahir dengan sihat tanpa sebarang kesan ubat rawatan kansernya.

Jenni kerap mengalami migrain saat berusia 16 tahun ketika masih duduk di bangku sekolah Pocatello High School. Dari hasil MRI scan, doktor telah menemui sel barah kecil berukuran 2 cm yang melebar di sisi kanan otaknya.

Ketika diperiksa di hospital di Salt Lake City, hasil scan lain menunjukkan sel barahnya yang lebih besar daripada yang sebelumnya. Jenni menjalani biopsi pada 15 Oktober 2010 dan 5 hari kemudian ia didiagnosis dengan astrocytoma (jenis tumor otak) stage tiga.

Dengan 3 tumor di otak dan 3 tumor di tulang punggungnya, Jenni diberitahu bahawa kesnya jarang terjadi kerana tumor di otaknya telah menyebar ke bahagian tubuh lain tanpa ada gejala.

Doktor mengatakan kesempatan hidup Jenni hanya tinggal 30 peratus selama 2 tahun. Sementara kedua orangtuanya merasa sangat hancur, hal itu tidak terjadi pada Jenni.

“Dia tidak hancur, menangis atau apapun,” jelas Mike Lake (43 tahun), ayahnya yang bekerja sebagai pemandu trak yang tinggal di Rexburg, utara Pocatello, seperti dilaporkan Foxnews, Khamis (29/12/2011).

Tapi ibunya mengatakan bahawa Jenni terlihat lemah ketika doktor mengatakan bahawa ia tidak boleh memiliki anak.

“Ketika mereka mengatakan bahawa dia tidak mungkin boleh punya anak, dia marah,” ujar Phillips (39 tahun), ibunda Jenni.

Pada awalnya Jenni mulai menjalani kemoterapi dan perawatan radiasi. Ia pun memposting video di YouTube, yang menceritakan kisah hidup dan perjalanannya melawan kanser otak. Jenni sempat memposting 3 video.

Jenni terlihat tegar. Namun pada video kedua yang diposting pada 20 November 2010, Jenni nampak kebingungan ketika temannya merakam kegiatan makan siangnya bersama ibu.

“Tadi malam, saya hanya berbaring di tempat tidur dan saya berfikir tentang segala sesuatu yang sedang terjadi, itu membuatku terpukul, itu membuatku menangis. Apakah Anda tahu betapa sulitnya menjadi seorang ibu? Ketika dia tahu bahawa Anda sakit tetapi tidak ada yang dapat ia lakukan. Ini sulit. Saya tidak tahu berapa lama ini akan bertahan dan saya hanya ingin pergi,” kata Jenni dalam video.

Pada Mei 2011, menurut keluarga tumor Jenni sudah mulai menyusut. Jenni juga sempat menghadiri prom nigth bersama kekasihnya Nathan Wittman. Jenni dan Nathan mulai berhubungan beberapa minggu sebelum ia didiagnosis kanser. Hubungan remaja mereka bertahan dengan ujian yang berat setelah Jenni menjalani perawatan kanser.

Banyak teman yang menganggap Nathan hanya mahu berhubungan dengan Jenni kerana ia menderita kanser. Namun hubungan itu semakin berlanjut hingga akhirnya Jenni dinyatakan hamil 10 minggu.

Dari awal pengubatan, keluarga dan Jenni sudah diberitahu bahawa ia tidak mungkin akan punya anak keraa radiasi dan kemoterapi boleh membuatnya steril (infertil atau mandul).

“Kami diberitahu bahawa dia tidak mampu hamil, jadi kami tidak bimbang tentang hal itu (berhubungan seksual),” kata Nathan (19 tahun).

Namun berbeza dengan Jenni, dia selalu ingin menjadi seorang ibu dan dia sudah bertekad menjaga bayinya tetap sihat.

“Dia menyatakan kepada kami bahawa jika dia hamil, dia tidak boleh melanjutkan rawatan kanser. Jadi, dia harus memilih mengakhiri kehamilan dan melanjutkan rawatan, atau menghentikan rawatan dan mengetahui bahawa kanser boleh terus tumbuh,” kata ibunya.

Jenni memutuskan untuk menghentikan pengubatan kanser dan menolak kemoterapi agar anaknya dapat lahir dengan sihat. Keluarganya pun berfikir bahawa tumor Jenni sudah mulai menyusut. Ia mungkin masih boleh melanjutkan pengubatan kanser nanti setelah bayinya lahir.

Namun kenyataan berkata lain, Jenni memang melahirkan putranya yang bernama Chad Michael dengan selamat dan sehat, tapi keadaan tubuhnya sendiri sudah sangat lemah.

Jenni meninggal setelah melahirkan Chad. Ia sama sekali tidak menyesal dengan keputusannya. Sebelum menghembuskan nafas terakhir, Jenni bahkan sempat berbisik kepada jururawat di hospital.

“Saya sudah selesai, saya melakukan apa yang seharusnya saya lakukan. Bayi saya akan selamat disini,” bisik Jenni pada jururawat.

3 Responses to “[ sungguh menyedihkan ] Ibu Rela Mati Kerana Tolak Kemoterapi Agar Bayinya Lahir Sihat”

  1. muda2 lg dah berkorban mcm tu..kasih ibu

  2. pengorbanan seorang ibu terhadap anaknya memang tak ternilai..

  3. besarnya pengorbanan si ibu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: