Archive for the Kerana RM 24.93 sen ( Rp 70 Ribu) Tak Dibayar Bayi ini Dibiarkan Meninggal Dunia Category

[ Kesian] Kerana RM 24.93 sen ( Rp 70 Ribu) Tak Dibayar Kepada Hospital Bayi ini Dibiarkan Meninggal Dunia

Posted in Kerana RM 24.93 sen ( Rp 70 Ribu) Tak Dibayar Bayi ini Dibiarkan Meninggal Dunia on October 24, 2011 by sekamarrindu2009


INILAH.COM, Jakarta – Hanya kerana kurang membayar bayaran rawatan hospital Mitra Anugrah Lestari, Cimahi, Jawa Barat, dituduh telah membiarkan bayi sakit hingga meninggal dunia.

Bayi wanita malang itu bernama Nisza Ismail (10 bulan). Dia mengalami step disertai demam tinggi pada Jumaat (20/10/2011), namun keluarga Nizsaberusaha melakukan penanganan sendiri di rumah.

Kerana panik demam Nizsa tak juga turun, orang tua Nizsa, Martin dan Susan, membawa Nizsa ke hospital Namun kerana ketiadaan wang, Martin dan Susan, terpaksa harus berpindah-pindah hospital karena tidak ada yang mahu mengubati Nizsa.

“Dikarenakan kondisinya tidak kunjung membaik maka kami (orang tua) memutuskan untuk membawanya ke Hospital Mitra Kasih, tapi akibat kos yang terlalu mahal maka kami pun membawa ke Hospital Handayani, akan tetapi di Hospital Handayani tidak menerima bayi berkenaan kerana tidak memiliki alat yang cukup memadai. Akhirnya pihak Hospital Handayani merujuk ke Hospital Umum Mitra Anugrah Lestari (MAL),” jelas Martin, saat dihubungi, Minggu (23/10/2011).

Di Hospital MAL, Nizsa langsung dibawa ke UGD, akan tetapi kerana masalah birokrasi akibat, Nizsa tidak diperkenankan masuk ruang rawat. “Dan tidak ditangani dengan baik, padahal lebih dari setengah dari wang administrasi telah dibayar,” kata Martin.

Petng hari Nizsa baru diberi bantuan infus oleh para jururawat tapi pihak hospital belum juga memindahkan Nizsa ke ke dalam wad, hanya kerana kekurangan kos perubatan senilai Rp 70 ribu.( RM 24.93 sen)

“Baru sekitar jam 8.00 malam, Nizsa dipindahkan ke Wad Kana-Kanak, setelah kami menjelaskan bayaran pendaftaran (Administrasi) sekitar Rp 500 ribu ( RM 178.00). Akan tetapi itupun belum ditangani dengan baik, kerana tidak adanya doktor pakar yang masuk pada hari itu,” keluh Martin.

Doktor baru tiba tengah malam untuk memeriksa Nizsa. “Tapi itu bukan doktor pakar melainkan dokter jaga (umum),” kata Martin.

“Tapi kerana kami tidak memiliki wang, ubat pun tidak dapat ditebus kerana mereka menyatakan ada wang, ada ubat. Padahal ubat itu diperlukan secepatnya,” ucap Martin.

Martin dan istrinya berusaha berbincang dengan pihak hospital agar diberikan keringanan untuk mendapatkan anaknya, namun pihak hospital tetap tak mau memberikannya

“Kami pun terpaksa melakukan rauyan untuk meminta keringanan agar ubatan diberikan dan kos akan dibayar besok pagi, tapi itu semua tidak diluluskan oleh pihak hospital.

Keadaan Nizsa semaki nazak di hospital hingga akhirnya pada subuh keesokan harinya, Sabtu (24/10/2011), Nizsa kembali megnalami step untuk yang keduakalinya, dan pihak rumah sakit kembali memberikan resep yang harus ditebus Martin.

Kerana sudah kehabisan wang untuk membiayai rawatan anaknya di hospital, Martin pun berusaha melakukan rayuan lagi agar ubat dapat ditebus dengan menggadaikan telepon selulernya.

“Kami mencoba untuk menjaminkan handphone, kerana mereka nyatakan ubatnya mahal, tapi setelah diteliti ubat tersebut hanya Rp 70 ribu,( RM 24.93 sen)” kata Martin.

Martin berusaha meminta bantuan pada keluarganya, dan sekembalinya ke hospital bersama keluarga-keluarganya, nyawa Nizsa belum juga mendapatkan pertolongan pegawai perubatan.

Melalui perdebatan panjang, akhirnya Nizsa mendapatkan pertolongan, namun sudah terlambat. Keadaan Nizsa semakin teruk

Doktor jaga yang memeriksa Nizsa menyarankan agar Nizsa dipindahkan ke ruang rawat ICU, namun pihak hospital tak juga melaksanakan saran doktor lagi-lagi kerana alasan wang tidak dibayar..Akhirnya bayi malang ini meninggal dunia.

Itu pun pihak keluarga masih disukarkan untuk membawa pulang mayat bayi malang ini, dengan alasan harus mnyelesaikan proses bayaran terlebih dahulu, sebelum membawa mayat anaknya


sumber:

http://metropolitan.inilah.com/read/detail/1788456/kurang-rp-70-ribu-rs-biarkan-bayi-meninggal
p/s..duit oh duit….kerana duit manusia jadi hilang pertimbangan dan nyawa tiada nilainya

Advertisements